HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Diberdayakan oleh Blogger.

Facebook

Nasional

Kesehatan

KRIMINAL

3/INFO%20KRIMINAL/post-grid

NASIONAL

4/INFO%20NASIONAL/small-col-right

POLITIK & HUKUM

1/INFO%20POLITIK%20%26%20HUKUM/big-col-left

Pendidikan

Olahraga

Kriminal

Header Ads

Comments

Comments

DAERAH

3/INFO%20DAERAH/big-col-right

Pages

EKONOMI

3/INFO%20EKONOMI/big-col-left

BERITA POPULER

Di Acara Ulang Tahun Megawati, Jokowi Datang Yusril Pulang

Cendananet news.-Kuasa hukum Jokowi - Ma'ruf, Yusril Ihza Mahendra, enggan berbicara banyak ihwal kelanjutan rencana pembebasan narapidana kasus terorisme Abu Bakar Ba'asyir. Yusril juga mengaku belum bertemu lagi dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) setelah Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto mengeluarkan pernyataan bahwa pemerintah masih mempertimbangkan rencana pembebasan Ba'asyir.
"Setelah ada pertemuan dengan Pak Wiranto, Pak Moeldoko, saya juga belum bertemu lagi dengan Pak Presiden. Belum ada arahan dari beliau berikutnya. Jadi, saya belum dapat mengatakan apa-apa," ujar Yusril saat ditemui di lokasi acara ulang tahun Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri ke-72 di Hotel Grand Sahid, Jakarta pada Rabu, 23 Januari 2019.
Dalam rangkaian acara ulang tahun Megawati tersebut Jokowi dan Yusril hadir. Namun, keduanya tidak bertemu. Ahli hukum tata negara itu datang lebih dahulu sebagai pembicara peluncuran buku The Brave Ladyyang ditulis para mantan menteri saat Megawati menjabat presiden. Peluncuran buku digelar di lokasi yang sama.
Jokowi datang belakangan saat puncak acara pementasan musik akan digelar. Yusril meninggalkan acara tepat beberapa menit sebelum Jokowi datang.
Yusril mengatakan dia sudah melaksanakan semua yang ditugaskan Jokowi mengenai Ba'asyir. "Saya ditugasi oleh Presiden, sampai sini tugas saya sudah selesai. Kalau ada hal baru yang diminta agar saya analisis atau saya kerjakan, ya saya kerjakan. Jadi saya tunggu saja dulu," ujar Ketua Umum Partai Bulan Bintang ini.
Tugas dari Jokowi yang dimaksud, ujar Yusril, yakni berkomunikasi dengan Abu Bakar Ba'asyir ihwal rencana pembebasan. "Jadi kalau sekarang ada perubahan di internal pemerintah, itu kewenangan pemerintah. Saya tidak menyalahkan Pak Presiden, karena beliau sudah memerintahkan kepada saya dan sudah saya laksanakan," ujar dia.(red/ntc)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *